Electric Weekend Goes to Bromo (Part 4): Finally! Kita di puncak!!!

Gak dapet sunrise..hiks…:(

Sekitar pukul 4 pagi, kita udah pada bangun. Berrrrrrrrr……duinginnya bo’! Persiapan buat naek Bromo. Kita mau ngeliat sunrise dari puncak Bromo. Tapi ternyataaa….cuaca gak mendukung. Yaahhh…hujan..gak dapet sunrise deh, hiks..hiks… Kecewa. Udah pasti. Mau gimana lagi. Karena gerimis lumayan deras, kita putuskan untuk melanjutkan lagi acara bobo-bobonya,hehehe. Tidur lagi aja…tidur…tidur😉.

Shubuh Bromo

Eh udah jam 5! Bangun..bangun… Alhamdulillah hujannya udah reda. Setelah shalat shubuh, kita siap-siap untuk mendaki Bromo. Cuaca masih mendung jadi udah gak mungkin ngarep liat sunrise😦. Puncak Bromo udah terliat cukup terang dengan kepulan asap yang tebal. Para pendatang terlihat lebih banyak dari kemaren sore. Semalem rombongan troper berdatangan. Bromo mulai ramai pendatang.

Bromo in the morning

Pendakian di mulai!

Kita mulai pendakian. Trus yang jaga kandang sapa dong?? Lagi-lagi musti ada yang jadi korbanon,hehe. Dan kali ini yang jadi korban adalah cak Slamet, si Agus..Agus…wong tengger,hahaha :p. Sabar yo cak yo…. Aku pakai 2 kaos+sweater+jaket. Celana udah rangkep dua. Pake sarung tangan juga. Kaos kaki rangkep dua. Pokoknya setebal-tebalnya deh. Tau sendiri kan dinginnya kayak gimana. Dan kita pun memulai pendakian. Berjalan menyusuri pasir hitam. Oh iya, awas hati-hati yah. Disana banyak ranjaunya. Masih anget lagi,hehe:p. Secara kan kuda-kuda berseliweran jadi banyak ranjau berjatuhan deh. Kalo kata Hendra itu mah bunga jalan. Hahaha. Penduduk sekitar memanfaatkan kuda sebagai jasa penyewaan bagi para pendatang. Sekali antar kita musti ngerogoh kocek sekitar 20 ribu. Bisa lebih murah kalo pinter-pinter nawarnya. Pertama, kita akan melewati pure di sebelah kiri saat pendakian. Di pure inilah biasanya dilakukan upacara sembahyang.

lets go!

naik-naik ke puncak gunung..

Cukup melelahkan juga rupanya. Khususon buat Keny ma Uli, pasti capek banget ya bu…hehehe:p. Lumayan itung-itung buat program diet,hehe. Kayaknya turun nih kalo bawa timbangan. Ayo semangat! Perjalanan masih jauh. Kita lanjutkan perjalanan. Jalannya menanjak cukup curam. Hati-hati sambil atur nafas biar gak ngos-ngosan. Masa kalah ama kuda yang udah bolak-balik-bolak nganterin orang,hihihi. Disebelah kanan pendakian, kita akan melihat gunung Batok dari jarak yang lebih dekat. Acara photo-photo udah pasti gak bakal terlewatkan. Syndrome fotogenic pasti meningkat setiap kali ngeliat objek-objek yang bagus buat di capture.

semangat!

Setelah hampir 30 menit, kita sampai di tangga menuju puncak Bromo. Ternyata perjuangan kita belum selesai. Kita musti naik tangga yang terdiri sekitar 250 anak tangga. Kenapa sekitar? Karena ada yang bilang 251, ada juga yang ngitung 252. Tergantung dari mana ngitungnya kali.. Biar gampang, dibuat bulet ajah jadi 250 anak tangga. Ada yang bilang lagi, kalo bener ngitungnya, kita bakal ketemu jodoh kita loh disana,hehehe. Percaya ato gaknya mah terserah pemirsa aja :p.

250 anak tangga?

Ayo kita hitung bareng-bareng anak tangganya! Harusnya kita bawa kapur tulis nih buat nandain. Tapi gak boleh…kita kan musti ngejaga kebersihan, gak boleh corat-coret apalagi buang sampah sembarangan. Naik-naik ke puncak gunung..tingi..tinggi…sekali… Waduh cuapeknya rek…berhenti dulu deh, kita ngaso dulu, istirahat sambil minum biar gak ngos-ngosan. Udah cukup istirahatnya, kita lanjut lagi. Let’s go!

Awas tutup hidungnya! Kabut tebal dari kawah Bromo mengarah ke tangga pendakian terbawa arah angin. Bau belerangnya sangat menyengat. Jadi kita musti waspada dan musti memakai penutup hidung. Beneran deh..cuapeknya minta ampun. Ko gak nyampe-nyampe yah..hehe. Ayo lanjut lagi. Tuh, anak kecil aja kuat, masa kita gak sanggup. Malu dong…kekekekkkk.

Finally! Kita di puncak Bromo!

Alhamdulillahhhh…akhirnya kita sampai di puncak Bromo. Subhanallah…luar biasa. Kawah Bromo yang mengepulkan asap tebal. Gunung Batok yang terlihat begitu dekat. Pure yang terlihat begitu kecil. Aku bisa melihat kaldera Bromo yang menabjubkan. Ku berputar, melihat setiap sudut bumi-Nya. Hanya bisa terdiam, mengagumi kebesaran sang Maha Besar. Dialah Alloh yang telah menciptakan langit dan bumi. Segala kesombongan dan keangkuhan manusia luluh lantah di puncak Bromo. Betapa manusia begitu kecil dan mahluk yang lemah tak berdaya. Tak selayaknya manusia begitu sombong di hadapan-Nya.

kawah bromo!

Puncak Bromo mengingatkanku dengan puncak Tangkupan Perahu di Bandung. Bedanya, pemandangan di Bromo lebih dahsyat. Lebih taste! Kita serasa di puncak yang tertinggi dan kita bisa melihat semuwanya di sekeliling kita. Namun ada satu puncak yang benar-benar tertinggi di tanah jawa. Puncak yang akan ku daki suatu saat nanti dan aku akan berada di puncak tertinggi pulau Jawa. Bersujud di puncak Mahameru!

Di puncak Bromo banyak juga yang berjualan loh…jadi gak usah khawatir kalo kehabisan air minum atau perbekalan. Cuman harganya emang cukup mahal. Ya iyalah, emangnya ada warung di sana. Kalo kita jeli, di kawah Bromo terlihat jelas susunan batu-batuan yang membentuk tulisan ”KIPPALA”. Aku rasa, mereka para pecinta alam yang turun ke kawah. Woww!! Mereka turun dari mana ya?? Luar biasa. Dan seperti biasa, puncak acara pun dimulai. Apalagi kalo bukan photo-photo, hehe. Setiap sudut kita abadikan. Dengan gayanya masing-masing, semuwa menikmati keindahan alam Bromo. Dan inilah wajah-wajah para fotogenic itu! :p.

kita di puncak!!!

Keny Tika Uli Dalu Hendra kapten Karyo

Turun Gunung, naek Kuda

Hampir satu jam kita berada di puncak. Dan waktunya untuk kembali karena siang ini kita udah harus kembali ke Surabaya. Berat rasanya meninggalkan puncak Bromo. Namun harus! Hanya itu pilihan kita. Kembali menuruni 250 anak tangga. Rupanya Keny udah gak sanggup lagi jalan…capek banget katanya. Duuhh..kasian. Bilang ajah pengen naek kuda. Ya kan Ken??hehe. Sementara Keny duluan turun ke markas, tinggal kita berenam deh yang tetep musti jalan turun gunung. Huff…cuapek. Namun tetap nikmat rasanya. Tapi ko laper ya?? Ayo buruan, kita masak mie yuk!!!

naek kuda

Sesampainya di markas, kita langsung nyiapin sarapan pagi. Bapak2 ngerebus air, sementara ibu2nya nyiapin mie rebus sama moccacino. Wah bakalan maknyus nih…!! Menikmati hangatnya mie rebus dan moccacino hangat di kaki gunung Bromo. Satu pengalaman luar biasa yang tak terlupakan.

Waktunya pulang!!

Waktu udah menunjukkan pukul 9 pagi. Udah saatnya kita pulang. Siang ini kita udah harus berangkat ke Surabaya. Momen yang paling berat ketika harus meninggalkan Bromo. Entah kapan lagi kita kesana. Bersama, berlima. Tenda pun dibongkar. Semuwa perlengkapan diangkut. Sampah-sampah dikumpulkan dan dibuang ke tempatnya. Jangan pernah ninggalin sampah dalam pendakian. Ingat itu! Kalian akan belajar degan sendirinya untuk mencintai alam ini ketika berada di alam. Semuwa sudah siap. Eits..jangan lupa. Photo-photo dulu dong…Jepret!!!!!!!!

kembali pulang...

Bromo..always miss u..

Let’s go home. Goodbye Bromo…see u again….Amin.

Bromo…i always miss u…

Bromo...i miss u...

*NB: Petualangan belum berakhir! Nantikan petualangan seru saat pulang…part 5 coming soon…

4 responses to this post.

  1. Posted by kartikarahmawati on February 23, 2009 at 2:33 PM

    hmmmm
    seruuuuuuu..
    can’t wait..
    kangen… minggu ini qt jadi kumpul kn…
    insyaAllah.. qt ngumpul lagi d bandung..

    Reply

  2. Bandung…
    jangan lupa kontak2 sayah yah ? awas kalo ga di ajakin

    btw, ituh yang di atas kuda siapah? manis juga?
    oh Kenny yah..huehehehe

    Reply

  3. Posted by Yulida FL on March 10, 2009 at 8:06 AM

    WaHhH…. BeUnER2 RaME!!! ChE SrAsA IkUtAn Di DaLAM CrItAnYa ALIaS 3D!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: